Metro  

Dirgahayu Korpri ke-51, Nilai Berakhlak Harus Menjadi Pegangan

Dirgahayu Korpri ke-51, Nilai Berakhlak Harus Menjadi Pegangan
Gambar: Hut Korpri ke-51 Tahun di Sulbar.

Dirgahayu Korpri ke-51, Nilai Berakhlak Harus Menjadi Pegangan

Mamuju, Timurterkini.com – Korps Pegawai Republik Indonesia (Korpri) Provinsi Sulawesi Barat (Sulbar), menggelar upacara dan Talkshow dalam rangka HUT Korpri ke- 51 Tahun.

Upacara HUT Korpri dipimpin langsung Sekprov Sulbar, Muhammad Idris di Tribun upacara Gubernur Sulbar, dan dilanjutkan dengan acara Talkshow Korpri Sulbar di Graha Sandeq, Selasa 29 November 2022.

Sebagaimana amanah Ketua Umum Korpri Nasional yang menyampaikan harapan agar Korpri semakin maju dan menjunjung tinggi panca prasetya korpri.

Dalam menghadapi Pandemi Covid-19 dua tahun terakhir. Kopri telah memberikan pelayanan serta menjalankan roda pemerintahan. Disamping itu, kebiasaan kerja dimasa pandemi telah mendorong inovasi cara kerja baru yang lebih efektif sehingga korpri dapat menjadikan model dalam rangka melayani masyarakat.

Ketua Dewan Pengurus Korpri Sulbar, Muhammad Idris, pun kembali menekankan terkait nilai Berakhlak yang harus menjadi pegangan bagi setiap Korpri. Yakni Berorientasi Pelayanan, Akuntabel, Kompeten, Harmonis, Loyal, Adaptif, dan Kolaboratif, sebagaimana tema HUT Korpri tahun ini,  “Korpri melayani berkontribusi dan berinovasi untuk negeri”.

“ASN bukan orang yang harus dilayani tetapi melayani seluruh lapisan masyarakat hendaknya  melayani dengan iklas. Perkuat kerja sama dengan setiap komponen bangsa,” ujar Idris.

Dia pun meminta agar Korpri Sulbar tetap solid sebagai organisasi dalam kedinasan sehingg  aspirasi ASN dapat ditampung dan disalurkan secara proporsional dan profesional.

Pelaksanaan HUT Korpri dilanjutkan dengan Talkshow Korpri Sulbar, dengan tema Mewujudkan Brokorasi yang Kolaboratif dan Berdaya Saing. Telah hadir pembicara Dr. Syarkawi Rauf selaku dosen Ekonomi dan Bisnis Unhas dan Ketua DP Korpri Sulbar Muhammad Idris.

Sarkawi Rauf  mengatakan persoalan utama birokrasi adalah Sumber Daya Manusia dan Kesenjagang Digital. Karenanya Komisaris Utaman PTPN IX ini berharap birokrasi di Sulbar dapat mengambil langkah strategis menyelesaikan permasalaahan tersebut.

Penting pula agar ASN mempersiapkan menghadapi ancaman krisis global, itu penting diketahui birokrasi di daerah, sebab berkaitan dengan refocusing anggaran.

“Potensi lain, Jumlah anak putus sekolah tambah banyak, sementara pendidikan dan kesehatan adalah sektor paling prioritas,” ungkapnya.

Materi lainnya adalah tentang leadership. Menurutnya daerah memerlukan kepemimpinan yang kuat.

“Leader ship itu semakin tinggi levelnya semakin besar ketergantunganya dengan banyak orang, sehingga leader harus mampu bekerja kolaboratif,” pungkasnya.