Metro  

Akmal Malik Harapakan Sulbar Sebagai Penopang Perekonomian IKN

Akmal Malik Harapakan Sulbar Sebagai Penopang Perekonomian IKN
Dok : Humas Pemprov Sulbar.

Mamuju, Timurterkini.com – Pemerintah provinsi (Pemprov), Sulawesi barat (Sulbar), melakukan kegiatan Lokakarya, di Kabupaten Mamuju.

Hal itu dilakukan guna menopang perekonomian Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara.

Sebanyak enam provinsi dan 40 lebih kabupaten di Kawasan Selat Makassar hadir pada Lokakarya membahas penguatan Pemerintah di Kawasan Selat Makassar dalam Menopang IKN Nusantara, di Hotel Grand Maleo Mamuju, Senin 20 Juni 2022.

Pelaksana jabatan (Pj) Gubernur SulbarAkmal Malik menjelaskan, selat Makassar merupakan selat yang terletak diantara pulau Kalimantan dan Sulawesi di Indonesia.

Ia mengemukakan, daerah yang berada di Kawasan Selat Makassar  memiliki peluang strategis. Sehingga ia mengundang seluruh Pemda guna membangun  kolaborasi dalam menyambut kebijakan Presiden RI terkait pembangunan  IKN di Kalimantan Timur.

“Kami mengajak seluruh bapak sekalian menorehkan sejarah untuk percepatan pembangunan IKN,” ujar Akmal.

Dikatakan, Lokakarya sebagai awal kerjasama dengan fokus terhadap  Kawasan Selat Makassar.

“Kunci keberhasilan membangun adalah Kolaborasi. Disini Kita Duduk bersama untuk bekerjasama  berdiskusi, dan membantu (Sulbar,red) membuka cakrawala kami dan harus berlari cepat kedepan”, ungkapnya.

Lanjut Akmal, diSulbar dengan produk pertanian dan perkebunan diarahkan agar tidak hanya menjadi daerah penyedia melainkan mampu memproduksi dan menopang perekonomian IKN.

Misalnya dengan memaksimalkan pengelolaan udang vaname sepanjang bentang laut Sulbar dari Paku hingga Suremana.

“Selat Makassar sebagai  Alur Laut Kepulauan Indonesia (ALKI) II menjadi jalur ekonomi atau lintasan kapal besar”, urainya.

Kata dia, itu dapat dijemput dengan pembangunan Depo Pertamina di Sulbar. Dengan begitu biaya yang dikeluarkan Kapal lebih efisien.

“Kalau kita bangun depo disini, mereka akan singgah di Sulbar”, bebernya.

Depo pertamina juga membantu pengusaha maupun masyarakat agar tidak lagi melakukan pembelian bahan bakar ke luar daerah.

Dengan begitu kata Akmal, semakin banyak perusahaan yang akan berinvestasi di Sulbar.

”Ini akan membuat kita costnya lebih kecil. Tidak  perlu lagi keluar daerah”, kata Akmal.

Hanya saja pihaknya mengakui, penunjang pembangunan Depo tersebut masih harus terkendala infrastruktur.

Sehingga diperlukan kolaborasi, saling mendukung melakukan pembenahan infrastruktur guna memaksimalkan konektivitas daerah di  Kawasan Selat Makassar.

Berlangsungnya Lokakarya telah menghadirkan pemateri dari Kementerian Dalam Negeri, Kementerian Perhubungan, Lantamal VI Makassar, Kanwil Badan Pertanahan Nasional dan beberapa instansi lainnya. (*)

Sunber : Humas Pemprov Sulbar